Facebook Twitter RSS Feed
Quote Terbaru :

Bahasa-Bahasa di Dunia yang Hampir Punah

Bahasa di Dunia yang Hampir Punah. Bahasa memainkan peran penting dalam kehidupan setiap orang, bahkan jika kadang-kadang kita berpikir terlalu banyak tentang hal ini. Bahasa adalah alat untuk mengkomunikasikan kebutuhan nyata. Bayangkan bahwa tidak ada bahasa di dunia, atau jika Anda belum belajar bahasapun, atau semua orang di sekitar Anda berbicara bahasa asing sama sekali - hanya Anda yang tahu bahasa Anda di dunia.

PBB mengatakan bahwa rata-rata, satu bahasa hilang setiap dua minggu. Seluruh dunia, hampir 6.000, bahasa dalam bahaya kepunahan. Bahasa ini cepat menghilang untuk beberapa alasan seperti penggunaan bahasa ini mati, kemudian diintegrasikan dengan bahasa lain. Fakta bahwa ada bahasa yang lebih penting dari yang lain, dan berpikir tentang orang-orang di dunia saat ini, adalah penting untuk mencapai bahasa populer lainnya, sehingga untuk melupakan bahasa asli. Sangat ngeri membayangkan bahwa kematian bahasa berarti kematian dari suatu budaya.

Dari 10 bahasa yang paling langka dan terancam punah dari seluruh dunia, Anda tahu bahwa ini adalah bahasa yang terancam punah juga tersedia di Indonesia:

1. Chamicuro (Chamekolo, Chamicolo, Chamicura)

Seluruh dunia hanya ada 8 orang berbicara Chamicuro menurut sebuah studi dari 2008. Bahasa ini umumnya digunakan di Peru dan saat ini terdaftar sebagai kritis, karena sebagian besar orang yang telah mendukung bahasa ini untuk berbicara dengan orang tua tua. Tidak lagi anak-anak, Chamicuro berbicara, karena ini digunakan sebgai koran bahasa Spanyol mereka. Namun, mereka yang bisa berbicara bahasa itu, untuk mengembangkan sebuah kamus dari mandat mereka. Jika Anda ingin tahu bagaimana mengatakan beberapa Chamicuro hewan, gunakan ini: Kawal (kuda), poliol (ayam), Pato (bebek) katujkana (monyet) ma'nali (anjing) Mishi (kucing) Waka (sapiens.)

2. Dummy (Bo'o fiksi, Bro fiktif, LSI Ro'do Bo Rai, Sotmali)

Dummy, biasanya di daerah dekat sungai pers dan Rava, Nepal digunakan. Juga diucapkan di wilayah kabupaten Khotang pegunungan timur Nepal. Ini adalah bahasa Kiranti, bagian dari keluarga bahasa Tibet-Burman. Diambil dengan hanya 8 orang di sana pada tahun 2007, ini bahasa sebagai kritis dan rentan.

3. Ongota/ Biral

Bahasa yang akan digunakan pada tahun 2008 hanya 6 orang Ongota adalah penutur asli, semua orang tua. Hal ini membuat bahasa ini sangat terancam. Tapi lenyap dalam Berbeda dengan kebanyakan bahasa, sebenarnya ada melakukan profesor di Universitas Addis Ababa di Ethiopia, studi bahasa Ongota. Dia menyimpulkan bahwa bahasa ini mengikuti struktur subjek, kata kerja dan objek. Ongota adalah bahasa Afro-Asia di Ethiopia di tepi barat sungai weit diucapkan di sebuah desa kecil.

4. Liki (Moar)

Liki adalah bahasa penting dari pulau-pulau di lepas pantai utara Kabupaten Jayapura Sarmi berbicara dan kabupaten Sarmi (?) Semua berlokasi di Indonesia. Pada tahun 2007, penelitian menunjukkan bahwa hanya lima orang untuk berbicara bahasa. Di masa lalu, bahasa yang diucapkan oleh para ulama setempat, yang tinggal di wilayah tersebut. Bahasa ini berasal dari kombinasi dari bahasa Austronesia, Melayu-Polinesia, Timur Tengah, Timur Melayu-Polinesia, Kelautan, Barat Laut, Utara Nugini Jayapura-Sarmi Bay dan Sarmi.

5. Tanema (Tanima, Tetawo)

Di Kepulauan Solomon, Tanema digunakan bahasa di tempat-tempat seperti Islandia Vanikolo, Temotu provinsi dan sebuah desa di LL. Saat ini bahasa ini dituturkan oleh hanya 4 orang untuk hanya studi untuk tahun 2008. Tanema bahasa Austronesia adalah campuran Melayu-Polinesia dan Timur Tengah, dan Kelautan. Banyak dari mereka tidak pernah berbicara mengubah Tanema bahasa atau Teanu Pijin, bahasa yang sangat populer di wilayah ini diputar. Apakah Anda ingin belajar bahasa Tanema? Bukti: wekini (untuk mengaktifkan), permainan gratis (berenang), yang vamora (untuk bekerja), dan dia Muñana (hinlegen.)

6. Njerep

Njerep Bantoid bahasa lisan di Nigeria. Bahasa, sekali diucapkan di Kamerun, tapi tidak lebih. Sekarang adalah yang paling umum digunakan di Mambila sekitar. Saat ini, bahasa telah digantikan oleh Mambila Njerep dengan berbagai dialek, seperti Ba dan Mvop. Hanya ada 4 orang yang masih berbicara tentang Njerep menurut sebuah studi di tahun 2007. Mereka yang berbicara bahasa ini, orang tua, sehingga dapat dipadamkan dalam beberapa bahasa saat ini.

7. Chemehuevi

Chemehuevi, sebuah bahasa Ute, di Colorado, Paiute Selatan, Utah, Arizona utara, selatan Nevada, dan Sungai Colorado, California digunakan. Sementara itu, meskipun suku Chemehuevi masih ada, tetapi jumlah orang yang fasih dalam yang sulit untuk menemukan. Sebuah studi 2007 menunjukkan bahwa hanya 3 orang berbicara bahasa dan penuh dari semua orang dewasa. Jika Anda ingin berbicara tentang hal-hal semacam ini di Chemehuevi, coba kata-kata seperti Kaiviti (gunung), hucip (laut), Mahavir (pohon) dan tittvip (berat / berat).

8. Lerner (Pak, Pembela, tujuan dari Leon Lem)

Bahasa di Vanuatu, sebuah pulau di Pasifik Selatan sekitar 1.000 kilometer sebelah timur utara Australia telah diberitahu tempat Lerner ketiga. Secara khusus, bahasa yang diucapkan di pulau Lava Vanua. Bahasa hanya memiliki dua orang dapat berbicara lancar, menurut sebuah studi pada 2008. Lerner terdiri dari setidaknya empat dialek yang berbeda, masing-masing yang mungkin sudah punah.

9. Menurut Kaixana (Caixana)

Kaixana adalah salah satu bahasa yang paling terancam punah, banyak yang masih ada saat ini. Bahasa ini diambil dari tepi sungai Japura di Brasil. Seiring waktu, koloni-koloni Portugis mengambil alih daerah itu. Pada titik tertentu, hampir 200 orang berbicara bahasa ini. Namun, sebuah studi 2006 menunjukkan bahwa hanya satu orang yang masih berbicara Kaixana, sehingga dalam bahaya kepunahan dan ditakdirkan untuk punah.

10. Sebelum Taushiro (Pinche / Pinchi)

Taushiro, Peru bahasa asli, berbicara di Sungai Tigre, Aucayacu River, Ahuaruna sungai. Dikenal sebagai bahasa isolat, tidak dengan agen hubungan yang nyata dengan bahasa lain. Mereka yang berbicara bahasa yang dalam aturan hanya menghitung sampai sepuluh, dengan jari-jari Anda. Misalnya, untuk "satu" di Taushiro washikanto mengatakan Anda akan berkata. Untuk mengatakan bahwa sosok itu adalah lebih dari 10, Anda akan berkata: "ashintu" dan pada jari-jari kakinya. Pada tahun 2008, sebuah penelitian dalam bahasa yang hanya satu orang Taushiro berbahsa ini tanpa masalah. Bahasa ini adalah bahasa terdaftar sebagai terancam punah.



Posted at: 2:33 PM
Bahasa-Bahasa di Dunia yang Hampir Punah



Like This Yoo :
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

0 comments:

Post a Comment